Kamis, 29 Januari 2009

PIDATO OBAMA SAAT PELANTIKAN (FULL TEKS)

Para saudara-saudaraku setanah air, saya berdiri di sini dengan penuh kerendahan hati untuk memenuhi segala tugas di depan kita, segala rasa terima kasih saya untuk kepercayaan yang telah kalian limpahkan., dan segala pengorbanan yang telah dilakukan oleh para pendahulu kita. Saya berterima kasih pada Presiden Bush untuk pengabdiannya pada negara kita, serta kebaikan dan kerjasamanya yang telah ia tunjukkan saat melewati masa transisi.
44 warga Amerika kini telah mengucapkan sumpah suci seorang presiden. Segala kata telah diucapkan selama masa pasang-surutnya kemakmuran dan masih memberikan kedamaian. Namun, seringkali pengambilan sumpah dilakukan di tengah awan yang mendung dan badai hebat. Kali ini, Amerika masih bertahan bukan karena kemampuan atau pandangan para pejabatnya, tetapi karena kita, para rakyat, masih menyisakan kesetiaan pada idealisme negara ini.
Jadi, demikianlah segalanya terjadi. Sudah semestinya ini semua terjadi bersama generasi Amerika saat ini.
Telah kita pahami bahwa kita sekarang tengah berada dalam masa krisi. Negara ini tengah berada di dalam perang melawan jaringan kekacauan dan kebencian. Kondisi perekonomian kita melemah, sebuah konsekuensi dari keserakahan dan ketakbertanggungjawaban atas beberapa pihak, selain itu juga kesalahan kita bersama dalam membuat pilihan yang sulit dan dalam mempersiapkan bangsa demi era baru. Banyak oarang telah kehilangan rumah, pekerjaan, dan bisnis yang gulung tikar. Biaya kesehatan melambung tinggi, kegagalan di bidang pendidikan, dan setiap detik memberikan memberikan bukti bahwa cara kita memanfaatkan energi rupanya semakin menguatkan lawan dan makin mengancam keselamatan bumi.
Menurut data dan statistik, itu semua adalah indikator dari sebuah krisis. Yang tak kalah penting adalah penurunan harga diri tanah kita¬—sebuah ketakutan bahwa kemunduran Amerika tak dapat dielakkan, para generasi berikut harus menghilangkan pemikiran tersebut!
Hari ini saya berkata pada kalian bahwa tantangan yang kita hadapi sekarang adalah nyata. Mereka semua serius dan banyak. Mereka tak akan ditaklukkan dengan mudah atau dalam jangka waktu yang pendek. Tapi ketahuilah, Amerika akan mampu menaklukkannya!
Di hari ini, kita berkumpul karena kita telah memilih harapan dari pada ketakutan, kesatuan tujuan dari pada konflik dan perpecahan. Di hari ini, kita datang untuk menyatakan akhir dari keluhan-keluhan negatif dan janji-janji yang keliru dan dogma-dogma yang membuat kita kehabisan tenaga, yang selama ini telah menahan kekuatan politik kitakita masih tetap bangsa yang muda, tapi menurut Scripture, waktu telah datang utnuk menyingkirkan hal-hal yang kekanakan. Telah tiba saatnya untuk menguatkan semangat kita, untuk membuat sejarah lebih baih, untuk membawa pemberian yang sangat berharga tersebut, ide-ide terpuji tersebut, untuk diturunkan dari generasi ke generasi: Tuhan menjanjikan bahwa semua orang adalah sama, mereka semua bebas dan mereka semua pantas mendapatkan kesempatan untuk meraih kebahagiaannya.
Dalam rangka untuk menguatkan keagungan bangsa, kita mengerti bahwa keagungan tidak pernah terberi. Ia harus diperjuangkan. Perjalanan kita tak pernah menguntungkan bagi mereka yang mencari jalan pintas. Perjalanan kita tidak pernah menjadi jalan bagi pengecut—bagi mereka yang lebih memilih kenikmatan daripada bekerja, atau bagi mereka yang hanya mencari kepuasan diri dari kekayaan dan ketenaran. Lebih dari pada itu, perjalanan kita telah menjadi milik pengambil risiko, pelaku dan pecinta—beberapa merayakannya tetapi lebih banyak orang-orang menyibukkan diri untuk bekerja—, yang telah membawa kita jauh ke depan, menerobos jalan berliku, menuju kemakmuran dan kebebasan. Demi kita, mereka mengemasi milik mereka dan melakukan perjalanan menyeberangi samudra luas untuk mencari kehidupan yang lebih baik.
Demi kita mereka bekerja di tempat yang sangat sulit dan menempati tanah di Barat, memikul pukulan dari cambuk dan membajak tanah yang keras.
Demi kita, mereka bertarung dan mati, di tempat-tempat seperti Concord dan Gettysburg, Normandy dan Khe Sanh. Dan lagi-lagi para laki-laki dan perempuan ini berjuang dan berkorban dan bekerja sampai tangan mereka memerah sehingga kita dapat hidup dengan lebih baik sekarang. Mereka menatap Amerika menjadi lebih besar dari pada segala ambisi pribadi kita, Amerika lebih hebat dari pada segala perbedaan kelahiran, kekayaaan atau pun golongan.
Inilah perjalanan yang harus kita teruskan hari ini. Kita masih menjadi negara paling makmur, dan terkuat di dunia. Pekerja-pekerja kita masih tetap produktif seperti saat krisi baru akan dimulai. Pikiran kita masih tetap inovatif, barang dan jasa masih sama dibutuhkannya seperti Minggu lalu, bulan lalu, atau bahkan tahun lalu. Kemampuan kita masih tak berkurang. tapi, inilah saatnya kita bangkit, saatnya kita melindungi diri dari kepentingan-kepentingan yang dangkal dan meletakkan segala keputusan yang tak menyenangkan—bahwa waktu benar-benar telah berjalan. Mulai hari ini kita harus mengangkat diri, mencoba bangkit lagi, dan memulai lagi pekerjaan pembaharuan Amerika.
Di setiap tempat selalu ada pekerjaan untuk dikerjakan. Perekonomian bangsa meminta sebuah tindakan nyata, berani dan tangkas, dan kiat akan bertindak—tidak hanya menciptakan lapangan pekerjaan, tapi juga meletakkan pondasi-pondasi untuk pertumbuhan. Kita akan membangun jalan-jalan dan jembatan, jaringan listrik dan saluran digital yang akan menyokong perniagaan dan akan menyatukan kita semua. Kita akan mengembalikan ilmu pengetahuan pada tempatnya dan menggunakan kehebatan teknologi untuk meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan dan menurunkan harganya. Kita akan memanfaatkan matahari, angin dan tanah untuk memberikan negergi pada kendaraan kita dan untuk menjalankan pabrik-pabrik kita. Dan kita akan mentransformasikan sekolah, dan perguruan tinggi untuk memenuhi tuntutan zaman. Semua ini dapat kita lakukan. Dan semua ini akan kita lakukan.
Sekarang, beberapa pihak mempertanyaan sejauh mana ambisi kita—orang-orang yang menyarankan sistem kita tak mampu menoleransi terlalu banyak rencana. Ingatan pereka pendek. Bagi mereka yang lupa pada apa yang telah dilakukan negara ini: apa yang dapat diraih semua oang di saat imajinasi bergabung untuk tujuan bersama, dan pemenuhan kebutuhan.
Hal-hal yang gagal dimengerti oleh para pengejek adalah segalanya telah berubah tanpa sepengetahuan mereka—bahwa argumen politik lama yang telah kita pahami selama ini tak lagi dipakai. Pertanyaan kita hari ini bukan apakah pemerintah kita terlalu besar atau terlalu kecil, tapi apakah pemerintahan kita bekerja—apakah pemerintah mampu menolong keluarka untuk menemukan pekerjaan dengan pendapatan yang layak, pelayanan yang dapat mereka bayar, uang pensiunan yang memadahi. Jika jawabannya adalah “ya”, kita berarti kita bermaksud untuk melangkah maju. Jika jawabnnya adalah “tidak”, maka semua program akan berakhir. Dan bagi mereka yang mengatur keuangan publik dimohon—untuk memanfaatkan uang dengan bijak, merubah kebiasaan buruk, dan memberikan pencerahan pada dunia bisnis—karena sekaranglah kita bisa memulihkan kepercayaan antara rakyat dan pemerintah mereka.
Pertanyaan di depan kita adalah apakah tekanan pasar membawa dampak baik atau buruk. Kekuatannya untuk menghasilkan kekayaan dan memperbesar kebebasan tidak sejalan, tetapi krisis ini telah mengingatkan kita bahwa tanpa kewaspadaan, pasar akan bergerak diluar kendali—dan bahwa bangsa tak dapat menjadi makmur dalam waktu yang lama saat tujuannya hanyalah mencari kekayaan. Kesuksesan perekonomian kita tak hanya bergantung pada besarnya GDP, tetapi pada pencapaian kemakmuran, pada kemakmuran kita untuk memperlebar kesempatan bagi mereka yang memiliki kemauan—tanpa kehilangan keinginan untuk member, tapi karena hal itu adalah jalan yang paling pasti untuk kebaikan kita bersama.
Sebagai pembelaan kita bersama, kita menolak segala pilihan di antara keamanan dan idealisme, sebagai suatu kesalahan. Para pendiri kita, menghadapi segala risiko yang sulit kita bayangkan, menyusun perjanjian untuk menegaskan aturan hukum dan hak asasi manusia, perjanjian diperjuangkan dengan darah para generasi saat itu. Idealisme-idealisme itulah yang masih menyinari dunia, dan kita tak akan menyerah demi kepentingan terbaik. Dan juga untuk semua orang dan pemerintah yang menyaksikan acara hari ini, dari ibu kota terbesar hingga desa kecil di mana ayah saya dilahirkan: ketahuilah bahwa Amerika adalah kawan dari tiap bangsa dan tiap laki-laki, perempuan dan anak-anak yang mencari kedamaian di masa depan dan harga diri, dan bahwa kita siap untuk memimpin sekali lagi.
Generasi muda menghadapi fasisme dan komunisme tak hanya dengan senjata dan tank, tapi dengan aliansi yang kuat dan memperkokok pendirian. Mereka mengerti bawa kekuatan kita yang sendirian tak dapat melindungi diri kita, tak juga membuat kita tersohor seperti yang kita inginkan. Lebih dari itu, mereka mengerti bahwa kekuatan kita tumbuh melalui pemanfaatan kekuatan yang penuh dengan kebijaksanaan, keamanan kita berasal dari asas-asas keadial, kekuatan yang kita contohkan, dan kualitas pengendalian diri.
Kita adalah penjaga warisan. sekali lagi Dituntun oleh prinsip-prinsip tersebut, keta dapat menemui ancaman-ancaman yang menuntuk bahkan lebih besar usaha—bahkan lebih besar kerjasama dan saling pengertian antar bangsa. Kita akan mulai meninggalkan irak secara bertanggung jawab pada rakyatnya, kita akn bekerja tanpa lelah untuk mengurangi ancaman nuklir, dan membuat perdamaian di Afghanistan. Bersama dengan kawan lama dan para lawan, kita akan bekerja tanpa lelah untuk mengurangi ancaman nuklir dan mmengingat kembali akan ancaman pemanasan bumi. Kita tak akan meminta maaf untuk ccara jidup kita, tak juga akan ragu-ragu dalam membela diri, dan bagi mereka yang terus mencapai tujuannya dengan dengan melakukan teraor dan menyerang orang-orang tak berdosa, kami akan katakan pada kalian sekarang bahwa semangat kami telah lebih kuat dan tak akan terkalahkan, kalian tak dapat menaklukakan kami dan kami akan mengalahkan kalian.
Untuk ktia ketahui bahwa potongan-potongan kecil dari warisan-warisan tiap budaya adalah sebuah kekuatan, bukan kelemahan. Kita adalah bangsa yang terdiri dari Kristen dan Muslim, Yahudi dan Hindu—dan tanpa agama. Kita terbentuk oleh tiap bahasa dan budaya, dan berasal dari semua daerah di bumi ini dan karena kita telah merasakan pahitnya perang sipil dan perpecahan dan mentas dari dari episode kelas, lebih kuat dan lebih menyatu, kita tak adapa menolong tapi percaya bahwa kebencian yang lama tumbuh, suatu saat akan hilang, bahwa patas antar suku akan memudar, bahwa dunia akan tumbuh makin kecil, rasa kemanusiaan kita akan keluar dengan sendirinya, dan bahwa Amerika harus memankan perannya sebgai pengantar menuju era perdamaian.
Untuk dunia Muslim, keta mencari cara baru untuk maju, berdasarkan kepentingan yang saling menguntungkan dan saling menghormati. Untuk semua pemimpin di seluruh dunia yang mencari untuk menebar konflik atau menyalahkan kerugian komunitasnya pada barat—ketahuilah bahwa pengikutmu akan menilaimu pada apa yang telah kalian bangun, bukan apa yang kalian hancurkan. Untuk merkea yang mereka yang berpegang teguh pada kekuasaan melalui korupsi dan kebohongan dan menutup segala perbedaan pendapat, ketahuilah bahwa kalian berada pada sisi yang salah pada sebuah sejarah, tapi, kami akan membuka tangan jika kalian mau membuka kepalan tangan kalian.
Untuk rakyat di negeri miskin, kami berjanji untuk berada di sisi kalian untuk membuat kebun kalian subur dan membiarkan air bersih mengalir, untuk memberi makan yang kelaparan dan memberi asupan ilmu bagi pikiran yang lapar. Dan untuk negeri-negeri miskin seperti milik kami yang mampu menikmati sedikit, kami katakan kami tak lama lagi dapat mengusahakan kelalaian keluar dari hidup kita, kami juga tak akan menikmati sumberdaya alam tanpa mempertimbangkan efeknya. Sebagaimana dunia berubah dan kita harus berubah bersamanya.
Sebagaimana jalan yang terbuka di depan kita, kita ingat dengan segala rasa terima kasih pada rakyat Amerika yang, pada saat ini, berjaga-jaga di gurun dan gunung nun jauh di sana. Saat ini mereka pun punya andil, yang sama berjasanya dengan pahlawan-pahlawan dulu kala. Kita hormati mereka tak hanya karena mereka penjaga kemerdekaan kita, tapi juga karena mereka mewujudkan semangat melayani; sebuah kemauan untuk menemukan makna dari sesuatu yang lebih besar dari pada dirinya sendiri. Dan pada saat ini—sebuah momen yang akan menentukan sebuah generasi—justru semangat inilah yang semestinya merasik dalam jiwa kita semua.
Untuk segala hal yang dapat dilakukan pemerintah dan harus dilakukan, ini adalah keyakinan dan kebulatan tekat dari rakyat Amerika yang menjadi sandaran bagi bangsa. Adaalh sebuah kebaikan untuk menolong orang asing saat musibah terjadi, ketidakegoisan seorang pekerja yang mau memotong waktu kerjanya daripada melihat kawannya kehilangan pekerjaan. Adalah keberanian seorang pemadam kebakaran yang menentang tangga yang penuh dengan asap, dan juga sebuah kemauan orang tua untuk merawat anaknya, yang pada nantinya akan menentukan nasib bangsa.
Tantangan kita mungkin baru. Segala sarana dan cara yang kita pakai untuk memenuhi tantangan tersebut mungkin saja baru. Tapi segalanya itu berarti kesuksesan, tergantung pada—kerja keras dan kejujuran, keberanian dan keadilan, toleransi dan rasa ingin tahu, loyalitas dan patriotisme—hal-hal ini telah tua. Tapi hal-hal ini adalah benar. Mereka telah cukup membawa kemajuan di sepanjang sejarah. Yang diinginkan kemudian adalah kembali pada kebenaran ini.apa yang dituntut pada diri kita adalah era baru dari sebuah tanggung jawab—sebuah awal, dari tiap diri orang Amerika, bahwa kita memiliki tanggung jawab pada diri kita sendiri, pada bangsa kita, dan dunia, tanggung jawab yang kita emban tanpa rasa enggan melainkan dengan rasa senang hati, kekuatan dalam ilmu pengetahuan di mana tak ada sesuatu pun yang memuaskan bagi sebuah semangat, jadi kenalilah karaktir diri kita sendiri, dari pada memberikan segala yang kita punya pada tugas-tugas yang berat.
Ini adalah janji dari seorang warga Amerika.
Ini adalah sumber kepercayaan diri kita—ilmu pengetahuan di mana Tuhan telah memanggil kita untuk menentukan nasib kita yang belum pasti.
Ini semua berarti kemerdekaan dan keyakinan—mengapa laki-laki dan perempuan dan anak-anak dari tiap ras dan tiap agama dapat bergabung dalam perayaan ini melewati dinding pembatas. Dan mengapa seorang laki-laki yang ayahnya pada 60 tahun lalu tak mendapat pelayanan di sebuah restoran lokal, sekarang mampu berdiri di depan kalian semua untuk mengucap sumpah suci.
Jadi marilah kita menandai hari ini dengan mengingat—siapakah kita dan sudah sejauh manakah kita melangkah. Di ulang tahun Amerika, di sebuah bulan terdingin, sebuah kumpulan prajurit tengah behimpit-himpitan mengelilingi api unggun yang hampir padam di sebuah pinggir sungai yang membeku. Ibu kota telah terabaikan. Para musuh terus menyerang. Salju telah bercampur dengan darah. Di saat hasil revolusi penuh dengan keraguan, Presiden kita meminta kata-kata ini dibacakan pada rakyat: “biar ini diceritakan pada dunia... bahwa di tengah musim yang sangat dingin, saat atak ada apapun kecuali harapan dan kebaikan dapat bertahan... bahwa kota dan negara diperingatkan pada satu bahaya bersama, majulah dan hadapi ini semua,”.
Amerika! Dalam musibah bersama, di musim di masa sulit kita, mari kita ingat kata-kata abadi tersebut. Dengan harapan dan kebaikan, marilah kita lawan segala rasa dingin dan menahan badai yang mungkin terjadi. Biarkan kata-kata ini diteruskan pada anak cucu, bahwa pada saat kita diujik kita menolak untuk mengakhiri perjalanan ini, kita tidak melangkah ke belalakan, tidak juga bimbang dan dengan mata menatap lurus menuju horizon dan keanggunan Tuhan di atas kita, terus membawa pemberian indah dari sebuah kebebasan dan meneruskan nilai-nilai tersebut dengan baik pada anak cucu kita.

9 komentar:

lupie aja mengatakan...

wuiiiihhhh...panjangnya...
aku yakin ga mungkin tifa yang nerjemahin...wekekekeke
kalo pidato presiden SBY sepanjang ini, berapa aparat negara coba yang bakal terlelap? bisa-bisa pak SBY mutung n kapok jadi presiden lagi...wakakaka

Haris Firdaus mengatakan...

sip, mbak. cuma ada bbrp usul: (1) kasih catatan dunk kalo itu yang nerjemahin kamu, biar yg baca tahu. kadang kan mereka pikir postingan cuma copy paste gt. kamu kan yg rugi? he2. (2) dlm postingan di blog, lebih bagus dan cakep kalo antar paragraf postingan itu dikasih keda satu baris/satu enter. biar enak dibaca. (3) ganti template aja. he2. terus maju!--halah.....

ARdi mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
ARdi mengatakan...

People, trust me. It's really her translating the document. I'm the living witness.

lupie aja mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
lupie aja mengatakan...

i'm sorry tifa...
i thought it wasn't u
hehe,,,

erwan mengatakan...

tif aku 100% percaya padamu..ini pasti transletan mu, englishmu kan swangaaaar....
setelah mencoba baca dikit hossh hossh hosssh tif mbok aku minta sinopsisnya saja, trus pas aku ke solo kamu critain versi panjangnya sambil wedhangan...ketoe lebih enak deh hehehe.

Lumbunghati mengatakan...

oo..oooww panjang banget pidatonya

chyntia chaniago mengatakan...

nice post sob..
article yang menarik,saya tunggu article berikutnya yach.hehe..
maju terus dan sukses selalu...
salam kenal yach...
kunjungi blog saya juga ya sob,banyak tuh article2 yang seru buat dibaca..
agen situs poker online,poker online terpercaya...
http://chaniaj.blogspot.com/ dan situs kesayangan kami http://oliviaclub.com
serta sites.google kebanggaan kami https://sites.google.com/site/pokeronlineterpopuler/
di oliviaclub.com poker online uang asli terbaik di indonesia dengan teknologi teraman dan tercanggih.
main dan ajak teman anda bergabung dan dapatkan 20% referral fee dari house commision untuk turnover teman ajakan anda...
kunjungi link unggulan kami:
-http://oliviaclub.com
-http://mentaripoker.com
-http://royalflush99.com
-http://rimbapoker.com
blognya temen nih http://poker-online-indonesia-2014.blogspot.com/